Puasa Setengah Hari Ala Anak Kecil

Gara-gara @amrazing disuruh bagiin THR -senilai Rp. 2jt untuk satu orang- oleh program #BekasJadiBerkah dengan syarat bercerita “Ramadhan Memory”, gue jadi jauh terlempar ke masa lalu; pengalaman puasa gue waktu kecil.

Cara Ortu ngajarin anaknya puasa kan macam-macam yah, termasuk Mama gue.

Waktu belum sekolah, gue diminta puasa setengah hari, dan setengah hari sisanya free katanya. Ok, gue terima tantangan Mama. Tapi, di luar ekspektasi gue yang masih lugu, 3 hari setelahnya tawaran Mama berubah.

Di hari ke-4 itu gue gak ditawarin makan siang, dan gawatnya gak ada satu makanan/minuman pun yang dapat gue temukan di rumah! Bah! Gue di akal-akalin. Yasudah, pasrah tanpa ikhlas.

Barangkali 2 jam berlalu dari jam makan siang, gue mulai gelisah, merengek-rengek minta makan, menangis. Tapi percuma karena orang rumah hanya tertawa geli ketika melihat tingkah laku gue. Gue hanya di ajakin jalan sama tante biar lupa minta makan. Iya kepala bisa lupa, tapi perut kan gak bisa bohong. Ini perut, bukan perempuan yang sering dikasih makan janji doang. *apaini

Alhasil begitu sampai rumah tangis gue pecah. Gue udah gak kuat kelaperan walaupun tinggal setengah jam. SETENGAH JAM. 

“Setengah jam lagi dek..” Kata tante nenangin gue yang nangis teriak sambil di gendong-gendong.

“Janji palsu” batin gue.. -Kira-kira begitu- lagian gue juga gak ngerti setengah jam itu selama apa.

Nguuiiiiiiiinggggg… Bunyi sirine -pengganti beduk- adzan Maghrib. Yha! Akhirnya. Gue pun minum sambil sesenggukan. Sesaat setelahnya gue tertawa kegirangan di ikuti oleh tawa orang-orang rumah.

Besoknya gue di izinin puasa sambung, break buat makan siang hari, trus lanjut puasa lagi. Kadang ada kalanya males makan siang, jadi puasanya full. Alhamdulillah gue kuat. Dan akhirnya terbiasa ketika masuk usia sekolah dasar walaupun ada yang bolong beberapa hari. 😁 

Pas SD, waktu itu gue kelas 3 sedangkan adek cowo gue kelas 1. Tiap pulang sekolah sering lupa kalau lagi puasa. Jadinya langsung buka kulkas, minum.. Begitu udah puas baru deh ingat kalau lagi puasa. Ya, tak mengapa. Ini dibenarkan dalam ajaran islam, lanjut puasa. -Alhamdulillah lagi..- HAHAHA

***

Masih banyak ingatan-ingatan tentang Ramadhan, dan semuanya berkesan.. Yang puasa bareng Kakek dan Nenek juga, sayangnya mereka udah gak ada 🙂

Semoga ORTU gue panjang umur, biar bisa lihat cucu-cucunya belajar puasa juga. 😊 Aamiiiiin

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s